Muballighah HTI Teken 6 Poin Kesepakatan

INILAH.COM, Jakarta – Muktamar Muballighah Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) diakhiri penandatanganan Amanah Lil Muballighah oleh para muballighah perwakilan tiap daerah. Ada enam poin kesepakatan di dalamnya.

“Kesepakatan ini adalah bentuk komitmen peran vital para muballighah seluruh Indonesia,” kata juru bicara muslimah HTI Febrianti Abassuni usai acara Muktamar Muballighah Indonesia di Istora Senayan, Jakarta, Rabu (21/4).

Enam poin inti kesepakatan itu antara lain, pertama, kesadaran sesungguhnya saat ini umat Islam seluruh dunia dan Indonesia khususnya tengah menghadapi berbagai persoalan baik ekonomi, politik, sosial-budaya. Seluruh persoalan tersebut menjadikan umat Islam tidak lagi mampu menunjukkan dirinya sebagai umat yang unggul, dan nyata-nyata telah menghancurkan keluarga sebagai benteng pertahanan terakhir umat.

Kedua, memahami bahwa pangkal persoalan ini adalah tidak diterapkannya sistem Islam. Bahwa sekularisme terlah terbukti nyata menghancurkan keluarga dan bangsa serta generasi penerus. Oleh sebab itu, menerapkan syari’ah Islam Kaaffah dalam bingkai negara Khilafah Islam adalah solusi mutlak.

“Ini adalah kewajiban yang agung dan berjuang untuk menegakkannya kembali adalah kewajiban setiap muslim. Dengan tegaknya khilafah yang dipimpin seorang khalifah, kehidupan umat akan terlindungi dari berbagai serangan dan gangguan,” papar Febrianti.

Ketiga, para muballighah akan berupaya sungguh-sungguh mengoptimalkan potensi dan kedudukan yang dimiliki sebagai pembina umat khususnya muslimah dalam rangka penegakkan khilafah. Keempat adalah, meneguhkan visi-misi pembinaan muballighah yakni “Menjadi perempuan unggul sebagai ummum wa robbatul bait (ibu dan pengatur rumah tangga) yang melahirkan generasi cerdas taqwa pejuang syariah dan khilafah serta sebagai mitra laki-laki dalam membangun masyarakat Islam.”

Semenatar misi muballighah adalah: a. Mengokohkan ketahanan dan kesakinahan keluarga Muslim, b. Melahirkan generasi berkualitas pejuang, c. Membangun muslimah berkarakter kuat dalam rangka amar ma’ruf nahi munkar, d. Membina perempuan sebagai mitra laki-laki dalam rumah tangga dan perjuangan di masyarakat.

Kelima, perjuangan penegakan syari’ah dan khilafah adalah mutlak. Keenam, para muballighah mendukung penuh upaya yang dilakukan oleh Hizbut Tahrir Indonesia termasuk Muslimah Hizbut Tahrir Indonesia yang senantiasa seungguh-sungguh berjuang dalam menegakkan khilafah. [ikl/mut] Vina Nurul Iklima

Sumber: inilah.com

Dikutip dari: hizbut-tahrir.or.id

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s